Ternak Babi dan Periode Produksinya

Posted by

Ternak babi bila diklasifikasikan secara zoologis termasuk kedalam kelas Mammalia, ordo Artiodactyla, genus Sus, dan spesies terdiri dari Sus scrofa, Sus vittatus, Sus cristatus, Sus leucomystax, Sus verrucosus, dan Sus barbatus. Babi merupakan salah satu ternak monogastrik. Babi memiliki sifat-sifat dan kemampuan yang menguntungkan diantaranya adalah siklus reproduksinya yang relatif pendek, banyak anak dalam satu kelahiran, tingkat pertumbuhan cepat, efisien dalam penggunaan ransum, dan dapat memanfaatkan sisa makanan yang tidak lagi digunakan oleh manusia (Sihombing, 2006).

Bangsa babi dapat dibagi menjadi tiga tipe yaitu pork, bacon, dan lard. Bangsa babi yang sudah banyak dikembangkan diantaranya adalah Yorkshire, Landrace, Duroc, Hampshire, dan Berkshire. Ternak babi yang dikembangkan sekarang ini merupakan bangsa babi hasil persilangan yang dihasilkan oleh perusahaan pembibitan babi untuk memenuhi kebutuhan dengan kualitas yang terkontrol (Blakely dan Bade, 1991). Menurut Sihombing (2006), ada dua syarat yang harus dipenuhi dalam memulai usaha ternak babi, yaitu pengadaan pakan yang cukup dan tempat pemasaran yang dekat.

Babi Periode Grower dan Finisher
Usaha peternakan babi dapat dibagi menjadi tiga sistem pemeliharaan yaitu, pemeliharaan dari anak lahir sampai dipasarkan, penggemukan, dan pemeliharaan anak sampai disapih. Anak babi yang sudah mencapai bobot badan 20 kg sudah ada harapan sekitar 98% babi tersebut hidup dan mencapai bobot potong 90-100 kg. Salah satu tujuan dari usaha peternakan babi adalah mencapai keuntungan yang maksimal. Faktor yang mempengaruhi keuntungan usaha babi penggemukan yaitu: 1) harga pembelian anak babi, 2) harga penjualan babi potong, 3) harga makanan, 4) keefisienan penggunaan makanan, 5) laju pertumbuhan, 6) angka kematian, dan 7) kualitas karkas (Sihombing, 2006). Menurut NRC (1998), kisaran bobot badan babi periode grower hingga finisher adalah 15-115 kg. Pemberian ransum babi periode grower hingga finisher dilakukan ad libitum.
Bobot babi periode grower antara 20-50 kg. Pertambahan bobot badan babi periode grower sangat cepat. Kebutuhan zat makanan babi periode grower yaitu energi metabolis 3265 kkal, protein kasar 18% dan rataan konsumsi ransum 1855 g/e/h (NRC, 1998). Babi periode finisher dicirikan dengan berat hidup 60-90 kg. Babi yang sudah mencapai bobot 90 kg sudah dapat dipotong (Sihombing, 2006). Menurut NRC (1998), kebutuhan zat makanan babi periode finisher dengan bobot badan 50-80 kg adalah energi metabolis 3265 kkal, protein kasar 15,5%, dan konsumsi ransum 2575 g/e/h.
Daftar Pustaka


 Blakely, J. & D. H. Bade. 1991. Ilmu Peternakan. Edisi ke-4. Terjemahan: Bambang Srigandono. Gadjah Mada University Press, Yogyakarta.
National Research Council (NRC). 1988. Nutrient Requirements of Swine. No 3. 8th Ed. National Academy of Sciences, Wasington D. C.
Sihombing, D. T. H. 2006. Ilmu Ternak Babi. Cetakan Kedua. Gajah Mada University Press, Yogyakarta.


loading...


FOLLOW and JOIN to Get Update!

Social Media Widget SM Widgets




Demo Blog NJW V2 Updated at: 20:51

0 komentar:

Post a Comment

Artikel Berkaitan

loading...